Breaking News

Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen Mundur Dari Ketua Partai


FS.TAIWAN - Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen mengundurkan diri sebagai pimpinan Partai Progresif Demokratik (DPP) Sabtu,(24/11) setelah mengalami kekalahan besar dalam jajak pendapat jangka menengah.Kekalahn tersebut menjadi pukulan yang signifikan terhadap prospeknya untuk terpilih kembali pada 2020.

Oposisi utama yang ramah,Beijing Kuomintang (KMT) mendapat keuntungan dalam menghadapi tekanan yang meningkat di Cina di pulau itu.

Taiwan masih menunggu hasil referendum yang diawasi ketat mengenai perkawinan gay, dengan aktivis yang khawatir kemenangan untuk kampanye konservatif "pro-keluarga" akan memutar balik waktu pada reputasi pulau itu sebagai pelopor untuk kesetaraan pernikahan.

Tsai Ing-wen dan Partai Progresif Demokratiknya (DPP) telah menghadapi serangan balik atas reformasi dalam negeri termasuk pemotongan pensiun, serta kekhawatiran tentang hubungan yang memburuk dengan China, yang masih memandang Taiwan yang berkuasa sebagai bagian dari wilayahnya untuk disatukan kembali.

Tsai mengatakan kepada wartawan bahwa dia akan mengambil "tanggung jawab penuh" untuk kekalahan sebagai ketua partai.

"Saya mengundurkan diri sebagai ketua DPP. Upaya kami tidak cukup dan kami mengecewakan semua pendukung kami yang berjuang bersama kami. Saya ingin menyampaikan permintaan maaf kami yang paling tulus",ujar Tsai.


KMT, yang mengawasi pencairan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan Beijing sebelum Tsai menjabat pada tahun 2016, mengumumkan kemenangan di 15 dari 22 kursi kota dan kabupaten, naik dari hanya enam yang masuk ke pemilihan.

DPP, yang masuk ke pemilihan dengan 13 kursi, menyatakan kemenangan hanya dalam enam dan kehilangan basis tradisionalnya di kota Kaohsiung untuk pertama kalinya dalam 20 tahun.

Beijing telah meningkatkan tekanan terhadap Taiwan di bawah Tsai, meningkatkan latihan militer, memburu sekutu diplomatik dan berhasil meyakinkan bisnis internasional untuk mendaftarkan Taiwan sebagai bagian dari China di situs web mereka.

DPP secara tradisional pro-kemerdekaan dan Tsai telah menolak untuk mengakui sikap Beijing bahwa Taiwan adalah bagian dari "satu Cina", tidak seperti pendahulunya KMT Ma Ying-jeou.

Menjelang pemungutan suara, pejabat Tsai dan DPP berulang kali mengatakan mereka percaya China telah ikut campur dalam memimpin pemilihan melalui kampanye "berita palsu", yang dibantah Beijing.

KMT - yang kehilangan kepemimpinan dan mayoritasnya di parlemen dua tahun lalu karena publik khawatir akan terlalu dekat dengan Beijing - membingkai pemilihan sebagai mosi tidak percaya di Tsai, dengan janji untuk meningkatkan ekonomi dan mempromosikan perdamaian hubungan dengan China.

- Bentrokan hak gay -

Suara dalam 10 referendum yang juga ada di kertas suara masih dihitung Sabtu malam dan termasuk proposal pernikahan pro-dan anti-gay.

Sebuah keputusan pengadilan yang melegalkan pernikahan gay masih harus dilaksanakan dan kelompok LGBT prihatin kemenangan referendum untuk kampanye konservatif dapat membatasi hak mereka yang baru saja dimenangkan.

Kelompok "pro-keluarga" telah mengajukan referendum yang menyerukan agar pernikahan didefinisikan secara hukum antara seorang pria dan seorang wanita dan untuk serikat pekerja sesama jenis yang akan diatur oleh undang-undang yang terpisah.

Mahasiswa Kwan Chin-shun, 18, pemungutan suara di Taipei, mengatakan dia mendukung hak pernikahan yang sama.

"Tidak ada yang salah dengan mencintai seseorang dengan jenis kelamin yang sama," katanya. 

Yang lain mengatakan mereka memihak kelompok "pro-keluarga".

"Tujuan menikah adalah memiliki anak dan angka kelahiran Taiwan sudah menjadi salah satu yang terendah di dunia. Orang gay dapat memiliki hubungan seperti pasangan heteroseksual, tetapi mereka tidak harus menikah," kata seorang pemilih wanita yang memberi namanya sebagai Bai.

Surat suara kompleks juga memasukkan referendum mengenai upaya untuk mengubah nama di mana Taiwan berkompetisi di acara olahraga internasional yang telah membuat marah Cina.

Referendum datang sebagai sakit kepala ekstra untuk Tsai dan DPP.

Tsai telah membingkai pemilihan lokal sebagai cara untuk "memberitahu dunia" bahwa Taiwan tidak akan tunduk pada Beijing.

Pos-pos media sosial yang dikatakan sebagai "berita palsu" telah memasukkan foto pisang dan nanas yang dibuang yang dibingkai sebagai bukti bahwa pemerintah tidak peduli dengan petani, serta posting yang menyarankan Taiwan telah gagal mengeluarkan warganya dari Jepang setelah topan - seorang pejabat senior Taiwan di Osaka melakukan bunuh diri setelah laporan.

Biro Investigasi Taiwan juga mengatakan pihaknya sedang menyelidiki pengaruh Tiongkok pada pemilihan melalui pendanaan kampanye kandidat.(dan)


Beritan ini sudah terbit di  AFP