Mahyeldi : Pelarangan Iklan Rokok Bentuk Perlindungan Terhadap Anak - Fokussumatera

Breaking News

Mahyeldi : Pelarangan Iklan Rokok Bentuk Perlindungan Terhadap Anak



FS.Padang(SUMBAR) -Sebanyak 19 kabupaten/kota di propinsi Sumatera Barat  (Sumbar) berkomitmen memiliki regulasi terkait Kawasan Tanpa Rokok (KTR) dan Pengendalian Iklan, Promosi, dan Sponsor (IPS) Rokok, sebagai wujud  komitmen Pemerintah Daerah dalam memenuhi hak-hak anak, sekaligus aksi nyata melakukan upaya perlindungan anak dari dampak negatif rokok.

Ke-19 kabupaten/kota itu masing-masing  adalah 12 kabupaten (Padang Pariaman, Pasaman, Pasaman Barat, Dharmasraya, Pesisir Selatan, Agam, Tanah Datar,  50 Kota,  Sijunjung , Kepulauan Mentawai,  Solok, dan  Solok Selatan), dan 7 kota (Padang, Bukittinggi, Sawahlunto, Padang panjang, Solok, Pariaman, dan kota Payakumbuh).

Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Sumbar, Drs. Besri Rahmad, MM,  menyambut baik komitmen 19 kabupaten/kota di propinsi Sumatera Barat untuk membuat peraturan terkait KTR dan Pengendalian IPS Rokok.

“Komitmen ini diharapkan dapat mendorong percepatan untuk mewujudkan Kabupaten/Kota Layak Anak (KLA) di wilayah Sumbar. Sehingga anak-anak Sumbar dapat tumbuh kembang menjadi generasi yang berkualitas, yang mampu berperan dalam pembangunan di negeri ini,“ ujar Besri pada acara Workshop bertema “Memperkuat Komitmen kabupaten/kota  untuk melindungi anak dari  asap dan  paparan IPS Rokok untuk mewujudkan Kabupaten/Kota Layak Anak (KLA) di wilayah Sumatera Barat”, di Kota Padang, Sabtu (28/09/19).

Kota Padang, menjadi salah satu kota yang berkomitmen penuh untuk mewujudkan  Padang sebagai Kota Layak Anak. Menurut Walikota Padang, Mahyeldi Ansharullah, jika  ingin menjadi Kota Layak Anak maka Padang harus memiliki sebuah sistem perlindungan dan pemenuhan hak anak yang holistik dan terintegrasi dari semua sektor pembangunan seperti peranan eksekutif, legislatif, yudikatif, masyarakat, dunia usaha, dan lembaga swadaya masyarakat (LSM).

“Pelarangan iklan rokok ini menjadi salah satu bentuk memberikan perlindungan dan pemenuhan hak anak di daerah,” kata Mahyeldi.  Pemerintah Kota Padang, ujarnya, sejak tahun 2018 melarang iklan rokok di seluruh wilayah kota Padang, dengan tujuan kuat untuk pembangunan karakter dan perlindungan anak dari dampak buruk rokok. 

“Kami tidak ingin meninggalkan anak anak dalam keadaan lemah. Karena keberadaan iklan-iklan rokok tersebut berdasarkan berbagai penelitian sangat mempengaruhi anak untuk merokok,” tegas Mahyeldi. Ia mengutip sebuah  survei yang dilakukan Yayasan Ruang Anak Dunia (Ruandu) pada 2018, dimana sebanyak 77 % anak dan remaja di Kota Padang tertarik mencoba rokok karena iklan dan promosi dan sponsor rokok.

Pemerintah Kota Padang sendiri sudak memiliki Perda KTR sejak tahun 2012. Di tahun 2017 Pemko Padang berinisiatif merevisi peraturan KTR tersebut untuk memasukkan tambahan regulasi terkait pelarangan IPS rokok. Tapi sampai sekarang, revisi perda belum mempunyai status hukum yang tetap akibat pengesahannya ditunda. DPRD Kota Padang masih belum menyetujui revisi Perda KTR yang di dalamnya termuat larangan total iklan, promosi, dan sponsorship rokok regulasi tersebut.

Namun, meskipun revisi perda KTR belum disahkan, Kota Padang juga sudah memiliki  Peraturan Walikota (Perwako) Nomor 46 tahun 2017 tentang penyelenggaraan reklame yang mengatur tentang pelarangan konten reklame yang mengandung unsur produk tembakau/rokok. Pelarangan reklame rokok, selain melalui Perwako, juga disampaikan dalam bentuk surat edaran dan himbauan. 

Sementara itu, Kabid Pemenuhan Hak Anak atas Kesejahteraan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Anita Putri Bungsu, juga mengapresiasi komitmen 19 Kabupaten/Kota di Sumbar untuk membuat regulasi terkait KTR dan Pengendalian IPS Rokok dalam rangka mewujudkan KLA di wilayah ini.

Menurut Anita, kebijakan KLA merupakan komitmen Kementerian PPPA dalam melindungi anak dari dampak rokok,  dimana  salah satu indikator KLA tahun 2019 adalah Tersedia Kawasan Tanpa Rokok dan tidak ada Iklan, Promosi, dan Sponsor Rokok. (Indikator 17, Klaster III).

Anita mengapresiasi komitmen Propinsi Sumatera Barat yang saat ini giat membangun Kota Layak Anak. Hal ini terlihat dari penghargaan KLA pada tahun 2019 yang diterima Pemerintah Propinsi Sumatera Barat sebagai Penggerak Kabupaten/Kota Layak Anak. Namun ia  menjelaskan,  situasi di propinsi Sumatera Barat  saat ini masih banyak kabupaten /kota yang belum dapat memenuhi indikator 17.  Dari 19 Kabupaten/Kota  yang ada di Sumatera Barat, baru ada 14 Kabupaten/Kota  yang  mendapat penghargaan KLA.

Adapun yang mendapat penghargaan Pratama ada 5 Kabupaten/Kota,   penghargaan Madya ada 7 Kabupaten/Kota, kab/kota, dan penghargaan Nindya  ada 2 Kabupaten/Kota.

Terkait indikator KTR dan pelarangan IPS KLA, saat ini 9 dari 14 Kabupaten/Kota   sudah memiliki   peraturan KTR. Sedagkan pelarangan Iklan Promosi Sponsor rokok sudah dilakukan 4 dari 19 Kabupaten/Kota.

Ia menambahkan, KLA merupakan upaya pemerintahan kota/kabupaten untuk mempercepat implementasi Konvensi Hak Anak (KHA) dalam kebijakan, institusi, dan program yang layak anak. Ciri kabupaten atau kota yang sudah dapat dikatakan KLA, ujarnya, yaitu yang memiliki sistem pembangunan yang menjamin pemenuhan hak anak dan perlindungan khusus yang dilakukan secara terencana, menyeluruh dan berkelanjutan.

Lisda Sundari,  Ketua Lentera Anak, menyatakan, saat ini kecenderungan perokok pemula usianya lebih dini, yaitu pada kelompok usia 10-14 tahun, naik 2 kali lipat dalam kurun waktu 9 tahun. Berdasarkan hasil Riskesdas (2018)  menunjukan perokok anak meningkat menjadi 9.1% atau 7.8 Juta anak usia 10-15 tahun, padahal target RPJMN adalah 5.4%.

“Salah satu pemicu naiknya perokok anak adalah maraknya Iklan, Promosi dan Sponsor (IPS) rokok di sekitar mereka dan promosi harga rokok yang sangat murah. Ini diperkuat hasil monitoring iklan rokok yang dilakukan di 5 kota bahwa 85% sekolah dikelilingi iklan rokok. Hasil pemantauan yang dilakukan Forum Anak di 10 kota juga menemukan ada 2.868 iklan, promosi, dan sponsorship rokok. 

Selain itu, studi Surgeon General yang disampaikan WHO 2009 menyimpulkan bahwa iklan rokok mendorong perokok meningkatkan konsumsinya, serta mendorong anak-anak untuk  mencoba merokok dan menganggap rokok sebagai hal yang wajar,”kata Lisda.

Lisda menjelaskan,  untuk menjadi Kabupaten/Kota Layak Anak, salah satu indikator yang harus dipenuhi adalah tidak boleh ada iklan, promosi dan sponsor rokok dan harus ada Perda KTR untuk melindungi anak-anak dari target pemasaran industri rokok dan paparan asap rokok. 

Untuk mendorong agar semua Pemerintah Daerah segera  melaksanakan amanah untuk membuat peraturan dan melaksanakan KTR,  akhir November 2018 Kementerian Dalam Negeri sudah menerbitkan surat edaran No. 440/7468/Bangda perihal “Penerapan Regulasi Kawasan Tanpa Rokok (KTR) di Daerah” .

Namun demikian, berdasarkan hasil penelusuran tim Lentera Anak, hingga tahun 2018, baru 43% Kota/Kabupaten yang telah memiliki peraturan terkait KTR dan saat ini baru 10 dari 516 Kab/Kota yang telah memiliki peraturan pelarangan iklan, promosi dan sponsors rokok (Kemenkes, 2018).  Sementara itu, dari 389 kab/kota yang berkomitmen menjadi kota layak anak, namun, hanya 103 kota yang memiliki peraturan terkait KTR dan hanya 10 kab/kota yang memiliki pelarangan IPS rokok.

Padahal, kata Lisda,  sudah banyak bukti menunjukkan bahwa anak-anak menjadi target industri rokok untuk menjadikan mereka sebagai pelanggan setia di masa depan. Sehingga, sangat dibutuhkan komitmen dan keberanian pimpinan daerah untuk melindungi anak-anak dari target pemasaran industri rokok dan dari bahaya zat adiktif rokok.

Lentera Anak, tegasnya, sangat mengapresiasi seluruh kabupaten/kota di propinsi Sumatera Barat yang berkomitmen memiliki regulasi terkait KTR dan pelarangan IPS rokok.

“Kami  menilai beberapa kabupaten/kota di Sumbar sudah memiliki komitmen kuat dan keberanian untuk melarang iklan rokok melalui berbagai inisiatif. Seperti Kota Padang dan kota Sawahlunto. Lentera Anak bahkan pernah memberi apresiasi kepada Walikota Padang, Mahyeldi Ansharullah, dan Walikota Sawahlunto, Deri Asta SH, berupa  penghargaan “Sahabat Ramah Anak”, karena  keduanya kami anggap memiliki komitmen melindungi anak dari zat adiktif rokok melalui kebijakan di daerahnya,” ujar Lisda. 

Di akhir  acara, Kepala Dinas PPPA Sumatera Barat, Besri Rahmad, MM,  menyatakan sangat mengapresiasi kolaborasi Lentera Anak dan Ruandu untuk mengadakan kegiatan Workshop ini guna mewujudkan Kabupaten/Kota Layak Anak (KLA) di wilayah Sumatera Barat.

“Semoga lebih banyak lagi Pemerintah Daerah di Indonesia berkomitmen mewujudkan melindungi hak anak dari dampak iklan, promosi dan sponsor rokok untuk melindungi generasi muda dan pelajar dari dampak negatif rokok,” pungkasnya. (Rilis)

No comments