February 28, 2020

Anggota DPRD Padang Zalmadi Dilewakan Jadi Guru Tuo Silek Pauh IX Kuranji

                                                                                                                                 28 Februari 2020
FS.Padang(SUMBAR)-Zalmadi Malin Basa dilewakan (dinobatkan) menjadi guru tuo silek dan guru gadang pada sasaran Sarik Sakti Rimbo Tarok di Tapian Jambak Baduo Gunung Sarik. Prosesi malewakan guru tuo dan guru gadang itu dijalani Zalmadi Malin Basa dalam alek Nagari Urak Balabek Kanagarian Pauh IX, Kuranji, Kota Padang, Jumat (28/2). Kegiatan Urak Balabek tersebut dilaksanakan di Medan Nan Bapaneh Kerapatan Adat Nagari (KAN) Pauh IX, Kuranji.

Prosesi malewakan guru tuo silek dan guru gadang tersebut dilalui setelah mancak mangilekan padang di tengah gelanggang dari maha guru besar yang disambut oleh ninik mamak pandeka dan penghulu tapian. “Prosesi malewakan dan mancak kilek padang bukanlah hal sepele, namun salah satu prasyarat jalur menuju guru tuo,” ungkap Zalmadi Malin Basa.

Dengan demikian, usai dilewakan sebagai guru tuo silek dan guru gadang, Zalmadi Malin Basa sudah sah duduk sahamparan dengan tetua adat dan ninik mamak yang ada di Pauh IX Kuranji. “Alhamdulillah prosesi mangilekan pedang sudah kami lalui. Ini merupakan acara sakral dalam dunia persilatan di Minangkabau,” ujar Zalmadi Malin Basa yang juga anggota Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Padang.

Dia juga mengapresiasi pelaksanaan Urak Balabek yang berlangsung selama tiga malam tersebut. Sebab, acara yang digelar tersebut merupakan bagian dari pewarisan budaya. “Tentu kita apresiasi, karena kegiatan ini merupakan salah satu upaya pewarisan nilai-nilai luhur adat dan budaya Minangkabau, yang patut ditanamkan ke generasi muda,” kata anggota DPRD dari Partai Berkarya daerah pemilihan (dapil) Pauh-Kuranji.

Zalmadi Malin Basa berharap kegiatan adat dan budaya serta tradisi hendaknya terus diwariskan turun temurun kepada generasi ke generasi. Harapan ini juga senada dengan harapan ninik mamak agar adat dan budaya Minangkabau tidak hilang terkikis oleh zaman.

“Tradisi (Urak Balabek) ini patut kita jaga dan lestarikan. Di zaman yang serba modern ini juga perlu diwarisi ke generasi muda agar tidak hilang dimakan waktu. Disamping itu, juga bisa mengurangi aksi brutal, kenakalan remaja, tawuran, begal, narkoba dan penyakit masyarakat lainnya,” harapan alumni Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri (UIN) Imam Bonjol Padang ini. (Rel/i)

No comments:

Post a Comment



Bofet%2BHP
BOFET HARAPAN PERI JL. SAMUDRA No 1 KOMP. PUJASERA PANTAI PADANG
SELAMAT DATANG DI SEMOGA BERMANFAAT!