Breaking News

Connect With us

September 12, 2022

Rajo Sampono Kukuhkan Aminuddin Sebagai Penghulu Suku Koto

                                                      11 September 2022

Pengukuhan Aminuddin Sebagai Penghulu Suku Koto bersama 6 orang lainnya oleh Rajo Sampono

FS.Padang Pariaman(SUMBAR)-
Direktur PDAM (Perusahaan Daerah Air Minum) Padang Pariaman Aminuddin dikukuhkan sebagai penghulu suku koto dengan gala Dt. Rangkayo Basa Nagari Katapiang pada Minggu (11/09/2022).


Pengukuhan dengan diambil sumpah dilaksanakan di rumah gadang Rajo Sampono penguasa Nagari Katapiang Kec. Batang Anai Kab. Padang Pariaman bersama 6 orang penghulu lainnya.


Pengukuhan Panungkek Rajo Sampono


"Panungkek ini berperan sebagai pembantu mamaknya dalam mengurus nagari dan jika terjadi patah tumbuh hilang berganti mereka inilah yang jadi pengganti saya,"ujar Rajo Sampono


Usai dikukuhkan Aminuddin dan Istri di arak keliling kampung

Panungkek ini dibantu juga oleh adik-adiknya sebagai Bintara kiri dan Bintara kanan dalam mengurus kaumnya.


Lanjut dia, pengukuhan gelar adat ini juga bertujuan untuk mempersatukan seluruh suku yang ada di Nagari Katapiang.


Penyambutan Aminuddin   dan Istri dengan Siriah dalam carano

"Kita berencana membangun rumah adat bagonjong, untuk itulah kita adakan pengukuhan gelar adat ini. Supaya kita dapat kata sepakat makanya kita adakanlah pengukuhan gelar adat ini kepada 6 suku (kaum) hari ini,"tutur Rajo Sampono.


Hari ini lanjutnya, kita mengukuhkan 3 gelar yang ada di Minangkabau yakninya:


1. Gelar Sako


Didapat secara turun temurun dari garis keturunan ibu atau sistem matrilineal di Minangkabau. Gelar ini diturunkan dari mamak kandung ke kemenakan kandung yang tidak boleh berpindah tangan, baik antar-kaum maupun antar-suku.


Gelar ini bisa disebut sebagai identitas yang bersifat sakral dari kaum itu sendiri. Seperti salah satu contohnya suku Caniago Rumah Baukia di Pesisir Selatan yang bergelar Datuak Rajo Sati, atau Suku Sikumbang yang bergelar Datuak Rajo Intan.


Meski begitu, kadang kala meski sukunya sama, nama gelar sako ada yang berbeda-beda. Kaum dengan suku Caniago di daerah Pesisir Selatan belum tentu sama dengan kaum Caniago di Bukittinggi.


2. Gelar Sangsako Adat


Gelar inilah yang biasa diberikan sebagai gelar penghormatan kapada orang di luar kaum. Tidak hanya kepada orang, gelar sangsako ini juga dapat diberikan kepada lembaga.


Bupati Padang Pariaman Turut Menghadiri Pengukuhan Tiga Tingkatan Gelar Adat Di Rumah Gadang Rajo Sampono Nagari Katapiang

Salah satu contoh, gelar ini diberikan kepada Irjen Pol Toni Harmanto dengan gelar Tuanku Rajo Sinaro Basa dari ninik mamak Nagari Paninjauan, Kecamatan X Koto, Kabupaten Tanah Datar. Saat pemberian gelar, Toni Harmanto adalah Kapolda Sumbar.


3. Gelar Pusako Perangkat Adat


Gelar ini khusus untuk para penghulu, manti, dubalang, dan malin yang di Minangkabau disebut sebagai “orang ampek jiniah”, atau orang “jiniah nan ampek”, yaitu imam, khatib, bilal, dan kadi. Gelar ini biasanya ada dalam kaum atau suku.


"Diantara 12 orang yang dikukuhkan, 6 diberikan gelar Sako untuk Panungkek saya. Kemudian 6 orang lainnya diberikan gelar Pusako termasuk pada Aminuddin dan gelar Sangsako dianugerahkan untuk 1 orang yaitu Kapolres Padangpariaman AKBP Qori Oktahandoko,"tutup Rajo Sampono.(wrm)

No comments:

Post a Comment

About Me



Bofet%2BHP
BOFET HARAPAN PERI JL. SAMUDRA No 1 KOMP. PUJASERA PANTAI PADANG
SELAMAT DATANG DI SEMOGA BERMANFAAT!