Breaking News


" Hasil Hitung Pilpres 2024 "

November 7, 2023

Pansus I DPRD Pessel Tuntaskan Ranperda Pajak dan Retribusi Daerah, Mulai Berlaku Januari 2024

                                                     06 November 2023

FS.Pessel(SUMBAR)- Karena pajak dan retribusi daerah merupakan salah satu sumber pendapatan yang bisa digunakan untuk membiayai penyelenggaraan pemerintahan daerah, sehingga daerah perlu memiliki payung hukum dengan cara menetapkan Peraturan Daerah (Perda) tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah, termasuk juga di Kabupaten Pesisir Selatan (Pessel).

Hal itu juga akan memberikan dampak positif bagi daerah agar pelaksanaak pembangunan bisa berkembang dengan pesat. Sebab sumberdaya itu bisa meningkatkan pendapatan daerah yang dapat digunakan untuk pembangunan di berbagai sektor.

Demikian ditegaskan Sekretaris Komisi I DPRD Pessel, Drs Jamalus MM, selaku ketua Panitia Khusus (Pansus) I Ranperda Pajak Daerah dan Retribusi Daerah Kamis (6/11).

Diungkapkannya bahwa pajak daerah dan retribusi daerah merupakan salah satu sumber pendapatan daerah yang sangat penting guna membiayai penyelenggaraan pemerintahan daerah berdasarkan prinsip demokrasi, pemerataan dan keadilan, akuntabilitas dengan memperhatikan potensi daerah sehingga dapat mewujudkan pemerataan pembangunan dan kesejahteraan masyarakat.

"Ini saya sampaikan karena melalui Perda ini, daerah dapat mengatur distribusi dan mengalokasikan peruntukan pajak dan retribusi. Sehingga semua masyarakat secara langsung maupun tidak langsung dapat merasakan manfaat dari hasil pemungutan pajak dan retribusi tersebut," jelasnya.

Ditegaskannya bahwa sesuai undang-undang Nomor 1 Th 2022, pasal 94 tentang hubungan keuangan antara pemerintah pusat dan daerah, pemerintah kabupaten (Pemkab) perlu menetapkan Perda tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah tersebut.

"Berdasarkan deadline, Perda ini sudah berlaku mulai Januari 2024 sebagai payung hukum bagi daerah. Kalau tidak siap, maka pajak dan retribusi tidak dapat dilakukan. Bila dilakukan juga, maka itu dianggap ilegal. Berdasarkan hal itu, sehingga kami bersama anggota Pansus I telah menuntaskan Ranperda Pajak dan Retribusi Daerah ini sebagaimana penandatanganan persetujuan bersama yang telah kita lakukan dengan pihak eksekutif pada tanggal 16 Oktober 2023 lalu. Sekarang Perda ini telah dikirim ke Gubernur Sumbar melalui Bagian Hukum Sekda Kab Pessel untuk mendapatkan registrasinya," terang Jamalus.  

Sebagaimana diketahui, Perda Pajak Daerah dan Retribusi Daerah itu kata Jamalus, menggabungkan beberapa Perda yang sudah ada menjadi satu.

"Makanya dalam Perda itu banyak perubahan karena ada yang dihilangkan, dan ada pula yang baru. Misalnya retribusi yang lama 33,  menjadi 18 retribusi. KIR, perizinan trayek, dan retribusi terminal tidak boleh dipungut lagi. Ini bertujuan agar Perda ini tidak lagi membebani masyarakat. Namun kita tetap berusaha untuk mencari pemasukan untuk menambah PAD," ujar wakil ketua Fraksi PKS itu lagi.

Diterangkan Jamalus salah satu yang menambah PAD itu adalah dari Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBN-KB). Dimana dari pengurusan itu, 66 persen langsung masuk ke Kas daerah.

"Kalau selama ini daerah dari PKB dan BBN-KB hanya memperoleh Dana Bagi Hasil (DBH) sebagaimana ditetapkan provinsi, dengan Perda Pajak dan Retribusi Daerah ini, maka uangnya langsung masuk ke kas daerah sebesar 66 persen dari biaya yang dikenakan. Ini jelas akan mendongkrak PAD Pessel di masa datang," ungkapnya optimis.(**)

No comments:

Post a Comment

About Me


Bofet%2BHP
BOFET HARAPAN PERI JL. SAMUDRA No 1 KOMP. PUJASERA PANTAI PADANG
SELAMAT DATANG DI SEMOGA BERMANFAAT!